Festival Roots Day MAN 1 Gunungkidul Percontohan Anti Perundungan

- 17 Maret 2023, 21:30 WIB
Festival  Roots Day MAN 1 Gunungkidul  percontohan anti perundungan di madrasah, Kamis 16 Maret 2023
Festival Roots Day MAN 1 Gunungkidul percontohan anti perundungan di madrasah, Kamis 16 Maret 2023 /Arief Winarko/ KaranganyarNews/

KARANGANYARNEWS - Untuk menurunkan angka perundungan di kalangan siswa, Lembaga Perlindungan Anak (LPA) Klaten melakukan dengan pendekatan roots. Sebagaimana dilakukan di MAN 1 Gunungkidul, Kamis 16 Maret 2023.

Program roots ini, disebutkan sebagai strategi untuk menghilangkan prilaku perundungan dengan membentuk agen perubahan yang melakukan aktifitas pencegahan bentuk-bentuk perundungan.

Sebanyak 30 siswa agen perubahan dari MAN 1 Gunungkidul, mengadakan  “Roots Day” di halaman madrasah atau sekolah tersebut. Mengangkat tema Stop Bulling, Let’s Inspiring, sebagai program anti perundungan dalam rangka pencegahan  dan penanganan kekerasan di madrasah.

Baca Juga: Sambut Puasa Ramadahan 2023, 35 Takmir Masjid Ikuti Pelatihan Tempat Ibadah Ramah Anak

Program roots day MAN 1 Gunungkidul, dilaksanakan sejak bulan November 2022 hingga 16 Maret 2023, festival anti perundungan ini merupakan program Unicef bekerjasama dengan Kemenag dan pelaksanaanya melalui LPA (Lembaga Perlindungan Anak) Klaten.

Selama kurang lebih 4 bulan, 30 siswa agen perubahan merupakan siswa pilihan dari ratusan siswa yang mengikuti pelatihan dan praktik dalam pencegahan serta merespon situasi perundungan di dalam madrasah. Pendamping  “Roots DAY’ berasal dari dua guru yang sebelumnya mengikuti pelatihan fasilitator  di Solo, November tahun lalu.

Hadir dalam Kegiatan  festival  “Roots Day” di MAN 1 Gunungkidul ini, perwakilan Unicef, Kementerian Agama di wakilkan  Kantor Wilayah, Direktur LPA  Klaten, guru, karyawan, komite  dan siswa.

Baca Juga: Gerakan Pendampingan dan Perlindungan Anak, Sleman Gencarkan PATBM di Setiap Kalurahan

Tujuan program yang di laksanakan ini, membangun interaksi positif di madrasah dengan memusatkan peran belajar di madrasah sebagai agen perubahan dan yang di lakukan adalah menyebarkan pesan dan perilaku positif di lingkungan madrasah, terutama kepada  seluruh warga.

Halaman:

Editor: Kustawa Esye


Tags


Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

PRMN TERKINI

x